Home > UMUM > Haul KH Sholeh Darat Semarang Ke-118 Akan Digelar Minggu 24 Juni 2018 Di Bergota

Haul KH Sholeh Darat Semarang Ke-118 Akan Digelar Minggu 24 Juni 2018 Di Bergota

SEMARANG[Kampusnesia] –  Peringatan hari wafat (haul ) almarhum KH Sholeh Darat Semarang ke-118  dijadwalkan akan dilaksanakan pada hari Minggu, 12 syawal 1439 H (24 Juni 2018) mendatang di komplek Pemakaman Umum Bukit Bergota Semarang.

Ketua tanfidziyah Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Semarang KH Drs Anashom M.Hum mengatakan rangkaian kegiatan haul ke-118 kyai Saleh Darat sudah dimuai sejak bulan puasa lalu. Aktivitasnya berupa pembacaan al qur’an 30 juz  oleh pegiat Komunitas Pecinta KH Sholeh  Darat (Kopsida).

“Puncak acaranya pada 10 syawal 1439 atau 24 Juni mendatang dipusatkan di makam mbah Sholeh darat di kawasan Bukit Bergota Semarang yang akan dihadiri ribuan umat Islam Semarang dan sekitarnya, “ ujar kyai Anashom di Semarang, Minggu (17/6).

Menurutnya, kegiatan ini ditangani bersama oleh PCNU Kota Semarang, Pegiat Kopsida dan Jamaah Pengajian Ahad Pagi 1939 Semarang. Rangkaian acara haul akan dimulai pukul 06.00 WIB dengan agenda khataman Al Qur’an, yang dilanjutkan dengan pembacaan tahlil dan kalimah thoyyibah yang dipimpin para ulama sepuh kota Semarang.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi dijadwalkan akan memberikan sambutan dalam acara ini. Sedangkan taushiyah akan disampaikan Wakil Mudir Aam Idarah Aliyah (Wakil Ketua Umum Pimpinan Pusat ) Jamiyyah Ahli Thariqah Mu’tabarah an Nahdliyyah (Jatman). KH Habib Umar Muthohar SH.

Kyai Sholeh Darat, wafat pada 1903 , tepatnya hari Jum’at Legi  28 ramadlan  1312 H. Sebagian besar santri-santrinya di kemudian hari menjadi ulama-ulama besar di antaranya KH Hasyim Asyari (pendiri NU), KH Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah ), KH Munawir (pendiri pesantren Krapyak Yogyakarta) dan kyai lainnya.

Penentuan waktu haul (10 syawal) yang berarti bergeser 12  hari dari hari wafatnya, karena jika waktunya disamakan dengan saat wafat kyai Sholeh maka umat Islam akan kesulitan membagi waktunya, mengingat pada tanggal itu umat Islam sedang menghadapi hari raya Idul Fitri, sehingga waktunya digeser pada 10 syawal yang sekarang dijadikan acuan waktu haul.

Alm KH Sholeh Darat

Menurut catatan Dr Abdullah Salim (almarhum) yang dimuat di buku Semarang Jalan Kenangan, sepeninggal kyai Sholeh, lembaga pendidikan berupa pesantren yang telah berhasil melahirkan ulama-ulama besar tidak ada yang melanjutkan.

Namun, meski pesantrennya telah tiada, ajaran-ajarannya dapat dinikmati oleh umat Islam  di Indonesia hingga sekarang melalui peran dan pengabdian murid-murid atau santri-santrinya  yang di kemudian hari menjadi ulama besar, dan memiliki santri dalam jumlah besar.

Selain itu buku-buku atau kitab-kitab karangannya tentang fiqih, tasawuf , tafsir dan sebagainya hingga kini masih dikaji oleh umat Islam di berbagai penjuru tanah air. (smh)

* Artikel ini telah dibaca 686 kali.
Kampusnesia
Media berbasis teknologi internet yang dikelola oleh Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Semarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *