Home > HEADLINE > Penanganan Kluster Ponpes Butuh Protokol Khusus

Penanganan Kluster Ponpes Butuh Protokol Khusus

SEMARANG[Kampusnesia] – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengisyaratkan perlu protokol kesehatan khusus dalam menangani penularan Covid-19 di Pondok Pesantren (Ponpes). Namun, dibutuhkan kerja sama antara ulama, pengelola Ponpes dengan pemerintah.

Hal itu disampaikan dalam Vidcon Rakor Penanganan Covid-19 di Pesantren dengan Menko Marinvest, Luhut Binsar Panjaitan.

Ganjar mengatakan kunci penanganan Covid-19 di Ponpes ada pada para kiai. Kuncinya ada di para kiai, nyai, sesepuh. Kemudian peran Kemenag menjadi penting, ulama bisa bertemu untuk sama-sama buat aturan protokol di pesantren.

Selain itu, lanjutnya, potensi penyebab penularan Covid-19 juga penting untuk diketahui oleh masyarakat pesantren. Untuk itu, dibutuhkan kader yang dilatih untuk memberi edukasi dan menambah literasi.

Nantinya, tutur Ganjar, para kader tersebut didampingi oleh Dinas Kesehatan setempat. Bahkan, organisasi seperti RMI hingga Asosiasi Para Gus (Asparagus) juga bisa mendampingi.

“Terus kemudian protokolnya dibuat. Nah setelah itu nanti akan kita ketahui kekurangannya apa, pasti sarpras. Nah seperti ini bagaimana? Ya mari pemerintah membantu. Maka butuh kerjasama, antara pengelola ponpes dengan pemerintah,” ujar Ganjar, Rabu (30/9).

Selain itu, dia menambahkan munculnya ketakutan pada masyarakat pesantren karena stigmatisasi orang yang terpapar Covid-19 ini juga harus segera diubah. Maka penting keberadaan kader untuk menambah literasi tentang Covid-19.

“Ini penting, karena kalau enggak akan menjadi keresahan maka kita musti jaga perasaan dan kepada para ulama-ulama memang penting untuk kita bicara,” ujarnya.

Di Jateng, tutur Ganjar, pengecekan penerapan protokol kesehatan hingga hari ini terus dilakukan. Secara khusus gerakan Jogo Santri terus digencarkan oleh Wakil Gubernur Taj Yasin.

“Di Jateng sudah ada namanya jogo santri, jogo kiai, pak Wagub Jteng Gus Yasin sudah jalan meskipun belum semua,” tuturnya.

Dia menuturkan penanganan Covid-19 di Pesantren memang dilakukan dengan cepat. Musababnya, pihaknya tak memungkiri Ponpes jadi salah satu tempat yang berpotensi menjadi klaster.

“Sebenarnya itu terjadi ya sama kaya di kantor juga, maka jangan kemudian diberikan stempel-stempel yang berlebihan, maka kita siap untuk membantu,” ujarnya. (rs)

* Artikel ini telah dibaca 6 kali.
Kampusnesia
Media berbasis teknologi internet yang dikelola oleh Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Semarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *