Home > HEADLINE > PTM Di Semarang Sementara Dihentikan Akibat Muncul Kasus Covid Baru

PTM Di Semarang Sementara Dihentikan Akibat Muncul Kasus Covid Baru

SEMARANG[Kampusnesia] – Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di Kota Semarang yang sudah berjalan kini terpaksa untuk sementara waktu dihentikan lagi oleh Dinas Pendidikan Kota Semarang, setelah ditemukan kasus baru Covid-19 di lingkungan sekolah.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Semarang, Gunawan Saptogiri mengatakan PTM akan dihentikan untuk sementara mulai Senin (1/11) hingga Sabtu (6/11). Penutupan PTM ini dilakukan untuk mengantisipasi penyebaran kasus Covid-19.

Menurutnya, pembelajaran mulai hari ini diganti dengan daring untuk semua jenjang sekolah. Orang tua siswa sudah mengetahui tentang penghentian sementara PTM melalui grup WhatsApp di beberapa jenjang sekolah mulai TK, SD, SMP baik negeri maupun swasta.

“PTM kami hentikan sementara karena ada temuan siswa yang positif dan menunggu hasil tracking dan tracing dari Dinas Kesehatan,” ujar Gunawan, Senin (1/11).

Dia menuturkan ada sekitar 20 lebih sekolah yang siswanya terkonfirmasi positif Covid-19. Sekolah tersebut mulai dari SD, SMP, dan SMA baik negeri dan swasta. Dari hasil temuan ini, lanjutnya, sedang ditelusuri oleh Dinas Kesehatan Kota Semarang.

“Ini terkonfirmasi siswa yang terpapar, mereka terkonfirmasi dari Dinkes yang melakukan penelurusan secara acak dan mudah-mudahan hasilnya negatif semua sehingga tidak klaster sekolah,” uturnya.

Gunawan menambahkan walaupun siswa SMP dan SMA telah mendapatkan vaksinasi tapi masih ditemukan juga kasus positif di kalangan siswa. Sedangkan ditingkat SD yang belum mendapat vaksin, hingga saat ini belum mengetahui siswa di kelas berapa yang terkonfirmasi.

“Kita belum mengetahui pasti kelas berapa. Kalau penularan bisa saja dari luar sekolah, makanya ini dilakukan penelusuran dulu,” ujarnya.

Dari informasi yang diperoleh di lapangan, kasus Covid-19 ditemukan di 20 sekolah yang ada di Kota Semarang, di antaranya SMK Mataram Semarang, SMAN 3 Semarang, SMAN 4 Semarang. Untuk tingkat SMP di SMP 40 Semarang, SMPN 30 Semarang, SMP Maria Goreti.

Sementara tingkat SD sederajat, temuan kasus di MI Pancakarya, MI Nasrul Fajar, MI Miftahushibiyan, SD 1 Islam Sultan Agung, SD N Krapyak, SD Gemah, SD Muktiharjo Kidul. Lalu SD 2 Ngesrep, SD 3 Gebangsari, SD N 2 Bringin, SD Kanisius Bringin, SD Darul Hasanah, SD 2 Bernardus, dan Ponpes Roudhatul Qur’an. Total jumlah yang terpapar Covid-19 sebanyak 42 siswa. (rs)

* Artikel ini telah dibaca 83 kali.
Kampusnesia
Media berbasis teknologi internet yang dikelola oleh Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Semarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *