Home > EKONOMI & BISNIS > Investor Mancanegara Mulai Incar Investasi Di Jateng

Investor Mancanegara Mulai Incar Investasi Di Jateng

SEMARANG[Kampusnesia] – Central Java Investment Business Forum (CJIBF) 2021 kembali digelar dengan menawarkan sejumlah proyek ungggulan di berbagai sektor, sebagai upaya untuk menarik investor sebanyak mungkin.

Pesta investasi 2021 itu dihadiri ratusan calon investor baik dari dalam maupun luar negeri yang mulai berminat melihat potensi investasi di berbagai daerah di Jawa Tengah.

Jawa Tengah memang menjadi daerah favorit investor melakukan kegiatan bisnisnya. Sejumlah investor asing mengatakan iklim kondusif dan banyaknya kemudahan menjadi alasan kuat mereka menanamkan modalnya di Jawa Tengah.

Hal itu diungkapkan sejumlah investor asing saat acara CJIB berlangsung di Hotel Tentrem Semarang, Rabu (10/11). Sejumlah pengusaha dari luar negeri menuturkan sangat senang berinvestasi di Jateng karena menilai banyak hal baik di provinsi itu.

“Saya tertarik berinvestasi di Jawa Tengah karena upah minimumnya yang kompetitif. Selain itu, Jateng memiliki sumber daya manusia yang berkualitas. Mereka cepat belajar, rajin, pekerja keras dan kooperatif,” ujarn Ketua Central Java Korea Foundation, Hwan Chae.

Selain itu, laanjutnya, Jateng juga memiliki konektivitas transportasi darat dan laut yang sangat menunjang kegiatan ekspor impor. Ditambah lagi, adanya jalan tol yang membentang dari Jakarta ke Surabaya, sehingga membuat Jateng semakin terkoneksi.

“Selain itu, kemudahan perizinan dan sikap kooperatif selalu ditunjukkan Pemprov Jateng. Dalam tiga bulan saja, kita sudah bisa memulai aktivitas bisnis di Jateng,” tuturnya,

Senada General Manager PT Shoenary Javanesia Inc, Chang Lee kemudahan perizinan di Jateng sangat baik. Semua perizinan tidak lagi manual, melainkan secara online.

Dengan  demikian, lanjutnya, jika dibandingkan dengan proses terdahulu, lebih menguntungkan saat ini karena bisa menghemat waktu dan lebih nyaman.

Tak hanya itu, dia juga mengapresiasi vaksinasi yang gencar dilakukan oleh Pemprov Jateng. Hal itu membuat kegiatan operasional perusahaannya menjadi lebih aman.

“Keberadaan infrastruktur, proses rekrutmen pekerja dan kondisi lingkungan di Jateng juga lebih atraktif dibandingkan dengan provinsi lain. Maka jangan pernah ragu untuk berinvestasi ke Jawa Tengah,” ujarnya.

Presiden Direktur PT Nestle Indonesia, Ganesan Ampalavanar mengatakan Jawa Tengah menjadi salah satu provinsi jujugan investor karena Pemerintah Pusat terus mempercepat pengembangan daerah ini.

“Dengan lokasinya yang sangat strategis dan komitmen yang ditunjukan Pemprov Jateng untuk mendukung kegiatan usaha, maka kami memutuskan untuk meletakkan salah satu investasi strategis di Jateng. Kami membangun pabrik di lahan seluas 20 hektare di Batang,” tuturnya.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo memang sedang menggenjot untuk mendatangkan investor ke Jawa Tengah. Menurutnya, saat ini moment yang tepat untuk membangkitkan ekonomi karena pandemi sudah mulai tertangani.

“Maka kita dorong terus agar investasi bisa tumbuh, termasuk kita mendorong agar kawasan industri termasuk kawasan ekonomi khusus di Jateng bisa segera dioperasionalkan,” ujarnya.

Ganjar mengatakan semua pihak diminta mendukung peningkatan investasi di Jawa Tengah. Semua kepala daerah harus mempermudah calon investor menanamkan modalnya di Jawa Tengah.

“Kemudahan-kemudahan itu yang mereka butuhkan, stabilitas sosial dan politik juga penting bagi mereka. Tidak boleh lagi ada yang dipersulit, ada pungli dan hal lain yang membuat calon investor kesulitan,” tuturnya. (rs)

* Artikel ini telah dibaca 13 kali.
Kampusnesia
Media berbasis teknologi internet yang dikelola oleh Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Semarang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *